RSS

pola jahitan dan teknik jahitan

Bab V

Pola Jahitan, Alat Jahit dan Teknik Jahitan.

Pola jahitan pada dasarnya diklasifikasikan secara luas kedalam pola terputus (interrupted sutures) dan pola lanjutan (continous sutures). Pola jahitan khusus digunakan untuk berbagai tujuan seperti jahitan otot, jahitan tendon, jahitan untuk pembuluh, jahitan untuk saraf dan sebagainya, dapat juga digunakan pada salah satu atau kedua dari kategori tersebut. Klip, pin dan sebagainya merupakan bentuk tipe yang berbeda namun dapat digabungkan dengan pola jahitan terputus.

Pola jahitan lebih lanjut dapat diklasifikasikan sebagai berikut: 1. Pola aposisi, 2. Pola inversi, 3. Pola eversi, 4. Pola purestring, 5. Pola tension dan 6. Pola Miselanius lainnya.

Contoh berdasar pada kategori tersebut diterangkan dibawah ini. Para siswa diharapkan dapat menggambarkan diagram dari tiap-tiap pola tersebut dari referensi yang ada dan juga mempraktikkannya dengan jarum dan benang.

Pola terputus.

Saat luka di jahit dengan beberapa jahitan yang berdiri sendiri dengan jumlah tertentu maka disebut pola terputus. Secara umum pola terputus lebih dipilih untuk digunakan daripada pola lanjutan karena jika salah satu jahitan terputus atau terlepas maka jahitan lainnya tidak akan terpengaruh. Tetapi pola terputus membutuhkan waktu yang lebih banyak, membutuhkan jumlah benang yang banyak dan banyaknya lipatan simpul yang tidak diperlukan merupakan beberapa ketidakuntungan dari pola ini.

  1. Pola terputus sederhana (simple interrupted). Pola ini biasa digunakan pada jahitan kulit. Benang mulai masuk dari salah satu lapisan luka terluar masuk kedalam dan jarum menembus kulit dari dalam keluar ke lapisan luka lainnya dari bawah, kemudian simpul diikat dan sisa benang dipotong.

Benang diikat pada sisi kanan dari garis insisi. Jahitan yang dibuat melintasi garis insisi. Simpul yang dibuat harus pada salah satu sisi dan tidak pada garis insisi. Titik penusukkan jarum pada lapisan luka biasanya 1 sampai 8 inci (2 hingga 3mm) dari garis insisi. Dalam menjahit lebih pas untuk memulainya dari batas bawah kemudian berlanjut ke batas atas. Perhatikan lapisan kulit jangan sampai terlipat kedalam saat ikatan benang dikencangkan cukup hanya rapat saja atau sedikit terlipat kearah luar.

  1. Pola Mattress (pola horisontal mattress, pola horisontal mattress terputus, pola four stitch terputus). Untuk mendapatkan ikatan yang kuat pola jahitan ini lebih dipilih pola terputus. Pola ini juga harus bersifat sedikit lentur dalam merapatkan jahitan. Jika ikatan jahitan dikencangkan terjadinya lapisan luka yang terbalik keatas dapat terjadi.

Jahitan dimulai seperti pada pola terputus sederhana. Tetapi benang jahit melintasi kembali ke lapisan sebelahnya membentuk seperti huruf U dan kemudian diikat. Saat benang diikat bagian benang yang tampak dipermukaan terlihat paralel dan sejajar dengan bagian disampingnya dari garis insisi.

  1. Pola Mattress melalui pipa kare (Mattress suture through rubber tubing). Saat tarikan benang dirasakan terlalu kencang dan jahitan diinginkan untuk dipotong melalui kulit lebih baik benang jahit yang tersisa dilonggarkan melalui sebagian kecil dari tabung karet untuk tetap paralel pada lapisan kulit.
  2. Pola Mattress silang (Cross-mattress suture). Disini bagian benang yang panjang dimasukkan kebagian lapisan kulit lainnya secara diagonal yang membuat seperti huruf X. Bagian yang tersembunyi dibuat paralel seperti pada lapisan disampingnya.

Keuntungannya pola ini merapatkan jaringan lebih baik daripada pola mattress horisontal sederhana.

  1. Pola Mattress terputus kedalam (Interrupted inverted mattress suture). Disini bagian benang yang panjang terlihat melintasi garis insisi dan bagian yang tak terlihat dibuat paralel terhadap garis insisi. Jahitan tidak dilakukan penusukan jarum melalui lapisan mukus pada organ berongga tetapi melalui lapisan muskuler.
  2. Pola Halstead (Halstead suture). Ini merupakan pola jahitan Lembert terputus duakali menggunakan benang tunggal yang dilakukan hal yang sama pada sisi lainnya dan diikat. Ini merupakan pola yang berbeda dari pola mattress horisontal sederhana.
  3. Pola Mattress vertikal (Vertical mattress suture). Tidak seperti pada pola mattress horisontal, bagian yang terlihat pada jahitan disisi insisi terlihat vertikal terhadap garis insisi tetap pada posisi paralel.

Penusukan jarum pada kulit pada salah satu lapisan dari luar berkisar 0.5 sampai 1.0 cm dari garis insisi dan penusukan jarum pada sisi jaringan lainnya dilakukan dengan ukuran yang sama dari bawah ke atas. Jarum kemudian masuk kedalam kulit pada sisi kedua dekat dengan garis insisi dan kembali posisi awal dan kemudian simpul diikat. Ikatan dilakukan hanya untuk merapatkan lapisan kulit dan tidak menimbulkan lipatan keatas.

Pola mattress vertikal juga memiliki kapasitas mempertahankan tegangan ikatan dan meskipun lebih baik daripada pola mattress horisontal. Pola tersebut memiliki interfensi yang kurang terhadap pembuluh darah yang menuju lapisan kulit daripada pola horisontal.

Ketidakuntungannya bahwa pola ini membutuhkan waktu yang lebih lama dan membutuhkan benang didalam jaringan.

  1. Pola Mattress vertical Donati’s. Pola ini sedikit berbeda dengan dengan pola mattress vertikal. Benang jahit yang terlihat keluar hanya satu dari kedua lapisan karena dilapisan lainnya dijahit intrakutan.
  2. Pola Crushing atau Gambee (Crushing suture). Ini merupakan tipe jahitan yang spesial untuk menutup saluran usus. Memasukkan benang jahit dimulai dari melalui kedua bagian usus yang terpotong yang saling berhadapan seperti diawali dari serosa salah satu lapisan ke serosa lapisan lainnya. Dari serosa ke lumen jarum masuk menusuk membran mukosa dekat dengan batas lapisan jaringan dan keluar melalui muskularis. Penetrasi selanjutnya melalui muskularis lapisan disebelahnya dan masuk kedalam lumen dan menusuk membran mukosa dari lumen berjarak sedikit dari tempat awal memasukkan jahitan kemudian keluar melalui serosa dan kedua lapisan tersebut ditarik dan diikat. Saat jahitan selesai dilakukan lapisan mukosa didorong kedalam sedikit dan kerapatan jaringan hanya sebatas rapat. Pola crushing lebih dipilih daripada pola inversi biasa ketika lumen dari usus besar yang dijahit hanya menghasilkan sedikit penyambungan. Sepanjang lapisan yang dijahit tidak mengalami inversi lumen usus tidak akan mengalami obstruksi.

Pola jahitan menerus (Continous suture).

Pada pola jahitan menerus jahitan yang dibuat berseri dibuat dari benang yang terus menyambung sehingga hanya pada jahitan pertama dan yang terakhir saja yang diikat. Keuntungan dari pola jahitan menerus adalah membutuhkan waktu yang sedikit daripada pola terputus daerah jahitan yang sama. Meskipun demikian terdapat kekurangan antara lain terjadi kerusakan dimana saja sepanjang benang tersebut dapat membuat jahitan tersebut lepas dan luka dapat terbuka. Pola jahitan menerus tidak sebaik pola jahitan terputus pada tempat-tempat yang memiliki tegangan yang kuat dan jika tidak hati-hati ditempatkan maka penyambungan lapisan luka tidak dapat terjadi dengan baik.

  1. Pola menerus sederhana (Simple continous suture /Furrier’s suture). Pola jahitan ini dimulai seperti halnya pada pola terputus sederhana dan jahitan yang dibuat diteruskan menggunakan benang yang sama sampai pada simpul terakhir diikat. Benang jahit yang dibuat diteruskan ke jaringan sudut kanan lapisan dan bagian yang terluar dari jahitan terbentuk diagonal dari garis insisi.

Berguna untuk menjahit peritonium, otot dan sebagainya tetapi tidak selalu direkomendasikan untuk jahitan kulit untuk mendapatkan kerapatan lapisan yang sempurna.

  1. Pola jahitan menerus terkunci (Continous lock stitch). “Penguncian” dilakukan dengan cara jarum dan benang melewati tiap lingkaran pola jahitan menerus sederhana sebelum diikatkan. Penguncian tersebut menahan jaringan lebih baik karena “terkunci”.

  1. Pola Lambert menerus (Continous Lambert’s suture). Ini merupakan pola jahitan inversi yang digunakan pada rongga visera seperti usus. Jahitan dilakukan menembus serosa dan muskuler dan selaput submuksoa tetapi tidak melalui membran mukosa. Jahitan menuju ke sebelah sudut kanan menyilang dari garis insisi melalui jaringan dan bagian benang terluar terbentuk diagonal dengan begitu benang yang melalui jaringan jaraknya berdekatan paralel satu dengan lainnya.
  2. Pola Cornell. Ini merupakan pola inversi. Jahitan melewati tiap lapisan jahitan secara alternatif. Benang masuk melalui semua selubung organ berongga termasuk membran muksoa dalam hal usus besar. Saat benang ditarik, benang tersebuttidak terlihat dari luar terkecuali simpul jahitan yang dibuat. Selama dilakukan penjahitan benang terlihat pada sudut kanan dari garis insisi dan hal tersebut dengan lapisan jaringan lainnya paralel terhadap garis insisi.
  3. Pola Cushing. Ini merupakan pola yang hampir sama dengan pola Cornell hanya perbedaannya pada pola Cushing pola ini tidak masuk kedalam selubung mukosa dan masuk ke lumen.
  4. Pola Parker-Kerr. Merupakan pola Cushing yang digunakan untuk menutup bagian ujung. Dimulai dari mengitari forcep yang menahan dari bagian ujung tersebut dan kemudian forsep ditarik dan jahitan ditarik dan diikat. Pola ini juga dapat digunakan untuk jahitan sementara tanpa simpul pada anastomosis intestinal untuk menutup tiap segmen intestin untuk sementara.
  5. Cushing modifikasi(Guard suture). Serupa dengan Cushing tetapi pola ini jahitan awal dan akhirnya lebih luas yang dimulai dari dua komisura, dengan bayangan garis insisi yang lebih panjang. Keuntungannya yaitu lebih efisien dalam mencegah keluarnya isi dalam organ.
  6. Pola Mattress inversi menerus (Continous inverting mattress sututres). Contohnya yaitu pola Cornell dan Cushing.
  7. Pola Schmieden’s. Ini merupakan pola menerus untuk jahitan saluran usus dimana selalu dilindungi dengan pola Lambert menerus atau Cushing karena jahitannya masuk kedalam lumen hanya sebagian. Jahitannya masuk melalui permukaan serosa dari salah satu lapisan kemudian menembus permukaan mukosa pada lapisan lainnya dan keluar melalui permukaan serosa pada lapisan tersebut. Keuntungannyapola ini cepat dalam pelaksanaannya.
  8. Pola Mattress eversi menerus (Continous everting mattress suture). Pola ini digunakan untuk lapisan kulit yang terindikasi mengalami eversi untuk pola menerus. Pelaksanaannya hampir sama dengan pola Cornell dengan perbedaan yang penting tidak seperti pada pola Cornell bagian benang yang terluar bersifat paralel terhadap garis insisi pada bagian benang yang lainnya yang masuk didalam jaringan terbentuk menyilang dari lapisan kulit.
  9. Pola Subkutikular menerus (Continous subkutikular suture). Pola ini hampir sama dengan pola mattress horisontal menerus dengan perkecualian pola ini tidak keluar kulit. Namun demikian tusukan jarum yang dibuat diambil dari permukaan dalam dari kulit. Jika jahitan ini tidak diangkat setelah kesembuhan, maka benang absorabel yang digunakan dan simpul awal dan akhir jahitannya ditanam didalam jaringan. Pola ini dapat merapatkan permukaan jaringan dari kedua lapisan dan pasien perlu untuk dibawa ke rumah sakit lagi untuk pengangkatan benang jahit. Selama jahitan tidak terbuka tidak ada kemungkinan pasien untuk kembali ke rumah sakit.

Jika digunakan benang non-absorabel pengangkatan benang setelah kesembuhan dapat difasilitasi dengan simpul yang berada pada luar jaringan kulit. Untuk mengangkat jahitan, lepas ikatan simpul pada salah satu ujungnya dan tarik pada bagian ujungnya.

  1. Pola Shoe maker (Shoe maker stitch /Cobbler stitch). Ada tiga metode berbeda yang dijelaskan dibawah ini untuk aplikasinya. Pola menyebabkan eversi pada lapisan jaringan dan jahitan pada salah satu sisinya dapat terlihat dari luar, pada tahap komplit pola ini paralel terhadap garis insisi. Derajat eversi dapat diratakan dengan derajat tekanan tarikan benang dan dengan jarak dari garis insisi.

a.) Benang jahit diulur panjang dengan jarum terpisah di ujungnya. Salah satu jarum menusuk di kedua lapisan jaringan luka saat memulai jahitan dan panjangnya benang jahit panjangnya disamakan pada kedua sisi. Untuk jarum kedua setelah penusukan jarum pertama kemudian keluar melalui penusukan titik jarum pertama masuk tetapi dari arah yang berbeda. Kemudian ujung benang ditarik dan diikat. Proses ini diulang dan akhirnya kedua ujung benang diikat simpul.

b.) Metode lainnya yaitu dengan menggunakan jarum yang panjang yang ada pegangannya dan dengan ada mata (lubang kecil) dekat pada ujung jarum yang disebut Shoe-maker’s needle atau Cobbler’s needle. Jarum tanpa melakukan jahitan masuk di lapisan pada titik masuk dan benang diulurkan dan ditarik. Panjangnya benang di kedua sisi panjangnya disamakan. Buat penusukkan jarum selanjutnya dengan jarum dengan benang terjulur dan selanjutnya tarik ujung benang dari mata jarum. Masukkan ujung benang lainnya ke mata jarum dan tarik jarumnya. Lanjutkan prosedur ini sampai akhir insisi dan terakhir diikat simpul.

c.) Pada metode ketiga menggunakan Shoe-maker needle atau Cobbler’s needle benang jahit yang terulur masuk melalui kedua sisi lapisan dan panjangnya disamakan pada kedua sisi. Kemudian jarum membawa ujung benang yang lebih panjang kemudian dilanjutkan lagi benang menembus kedua lapisan luka. Benang yang terulur terbawa oleh jarum disampingnya yang ditahan oleh jari dan jarum ditarik kembali dari jaringan. Hal ini meninggalkan benang yang berbentuk melingkar. Langkah selanjutnya adalah mencari ujung benang pada awal masuk pertama dan melewati benang tersebut ke lingkaran benang tadi sambil ditahan oleh jari tangan. Tahan kedua ujung benang (salah satunya dibawa oleh jarum dan lainnya lepas yang telah melewati lingkaran benang di bagian sisi lapisan) secara terpisah dan tarik keduanya dan ikatkan pada lingkaran benang yang terbentuk tadi. Proses ini diulang pada seluruh panjang luika dan akhirnya pada kedua ujung benang diikat untuk membuat simpul. Perlu dicatat disini bahwa ada dua komponen benang yang terjulur yang dinamai satu benang dibawa oleh jarum dan membentuk lingkaran pada setiap penusukkan dan benang lainnya komponen bebas dimana yang biasanya melewati lingkaran benang tersebut. Hal ini perlu untuk mengikat benang tersebut setelah tiap penusukkan.

Tegangan jahitan (Relaxation suture)

Tegangan jahitan atau Relaxation suture digunakan untuk menghilangkan tekanan pada lapisan luka. Terkadang mereka digunakan untuk menghilangkan tekanan pada jahitan yang telah dibuat. Kebanyakan dari mereka dikelompokkan pada tipe khusus pola jahitan terputus tetapi untuk mempelajarinya lebih mudah jika secara terpisah.

  1. Pola Quill dan Stent (Quilll suture dan Stent suture). Ini merupakan pola mattress vertikal dimana sebagian dari quill atau gauze terdapat pada kedua sisi lapisan.
  2. Far-near and Near-far suture. Ini merupakan pola yang jahitannya masuk kedalam jaringan dibawah kulit. Untuk lebih jelasnya, bayangkan dua titik dari kulit disudut kanan dari garis insisi pada masing-masing lapisan kulit. Kita tandai sebagai A dan B pada salah satu sisi dan C serta D pada sisi lainnya. Titik A dan D titik terjauh dari garis insisi dan B serta C merupakan titik yang terdekat.

Jahitan masuk kedalam jaringan melalui titik A masuk ke titik C disisi lainnya (Far-near), dan kemudian jahitan diulang melalui titik B dan D (Near-far) dan kemudian diikat

  1. Far-far and Near-near suture. Nama ini juga diindikasikan masuknya benang jahitan melalui kedua lapisan luka.
  2. Penempatan pola terputus sederhana yang dalam juga digunakan sebagai pola relaksasi untuk menyokong pola jahitan lainnya.
  3. Juga telah dijelaskan pola mattress juga dapat digunakan untuk menjaga tekanan ikatan jahitan.

Jahitan Tulan (Bone suture)

Kawat stainless steel yang kemungkinan digunakan untuk jahitan fragmen-fragmen tulah yang patah dalam fraktur.

  1. Circlage. Kawat tersebut melingkari fragmen tulang. Ketidakuntungannya yaitu adanya kemungkinan terjadi nekrosis pada tulang karena adanya tekanan pada perioteum.
  2. Hemi-circlage. Pola dipastikan memiliki tekanan yang kurang pada periosteum. Dibuat bor satu atau dua lubang pada tiap fragmen dan kemudian benang kawat dimasukkan kedalam lubang tersebut dan diikat.

Jahitan Tendon (Tendon suture)

Ada beberapa metode yang berbeda untuk melakukan jahitan ini. Prinsip yang perlu digaris bawahi adalah perlu dihindari jahitan yang memotong melalui tendon dan permukaan tendon yang terpotong dirapatkan kembali dan sebisa mungkin tidak tertarik terlalu kuat jika tidak pada posisi yang tepat.

Jahitan yang memotong jaringan tendon dijaga dengan “menganyam” jahitan melalui tiap bagian dengan jarak yang bervariasi atau dengan memasukkannya dengan pola silang yang sangat kecil “cross-wise pattern”.

Pada bagian kedua ujung yang terpotong dijahit dengan menusukkan jarum melalui titik yang pas dari kedua permukaan yang terpotong tersebut.

Jahitan Pembuluh (Suture for vessels)

Jahitan yang dilakukan adalah pola eversi untuk membawa lapisan yang paling dalam (lapisan endothelial) dari ujung pembuluh yang terpotong untuk dirapatkan. Diperlukan dua atau tiga jahitan sebagai awal untuk melakukan jahitan selanjutnya.

Jahitan Saraf (Nerve suture)

Jahitan saraf tidak begitu berhasil dilakukan terkecuali dilakukan dengan sangat hati-hati dengan menggunakan mikroskop untuk memandu fiber saraf dengan tepat. Jahitan ini tidak memiliki keuntungan praktis pada bedah veteriner.

Klasifikasi lainnya dari pola jahitan.

Pola jahitan dapat juga diklasifikasikan sebagai 1) Pola Aposisi, 2) Pola Inversi, 3) Pola Eversi, 4) Pola Pure string, 5) Pola Relaksasi dan 6) Pola Miselaneus.

  1. Pola Aposisi (Apposition suture). Pola jahitan ini yaitu untuk merapatkan lapisan luka. Pola ini biasanya digunakan untuuk luka pada kulit, otot, esofagus, dan sebagainya. Seperti contoh yaitu pola terputus sederhana, pola menerus sedderhana, pola lock stitch sederhana, pin untuk jahitan dan pola subkutikular.
  2. Pola Inversi (Inversion suture). Pada pola ini lapisan luka masuk kedalam jaringan. Pola ini diindikasikan untuk rongga organ viseral dimana mengandung selaput serosa terluar, seperti lambung, usus, uterus dan sebagainya. Saat dilakukan penjahitan permukaan serosa pada kedua lapisan dirapatkan. Eksudat serous dari permukaan ini berkoagulasi dan menjadi pelindung bagi garis jahitan. Pola inversi dari bagian dalam visera kemudian dijahit.

Contohnya adalah pola Lambert, pola Czerny, pola Cornell, pola Cushing dan sebagainya.

Pola Lambert masuk melalui serosa, muskular dan selaput submukosa tetapi tidak masuk melalui selaput mukosa. Pola Lambert yang digunakan kemungkinannya yaitu pola terputus dan menerus. Penguncian “stitch” harus sedekat satu hingga delapan inci untuk mencegah kebocoran isi organ.

Pola Czerny merupakan pola Lambert dengan duakali penjahitan satu jahitan untuk menjaga jahitan lainnya.

  1. Pola Eversi (Eversion suture). Kedua lapisan luka dirapatkan seperti beberapa pola jahitan kulit dan jahitan menyambungkan ujung pembuluh.
  2. Pola Purestring (Purestring suture). Pola ini dilakukan dekat dengan lumen organ viseral atau dekat dengan bagian yang dibedah. Juga digunakan untuk menutup anal dan vulva yang terbuka setelah reduksi dari prolapsus rektum, vagina, uterus dan sebagainya.
  3. Pola Relaksasi (Relaxation suture/ Tension suture). Contohnya yaitu pada pola terputus yang menggunakan pola relaksasi, pola quill, pola kancing, pola mattress, pola mattress vertikal, pola “Near and far” , pola tensi masuk melalui karet dan melintasi daerah insisi, pola tensi diikat pada gauze roll ditempatkan pada garis insisi dan sebagainya.

Miscellaneos suture

Penjabaran dari kedelapan pola jahitan. Penjabaran dari kedelapan pola jahitan tersebut untuk laparatomi kemungkinannya untuk menutup luka laparotomui pada hewan besar. Jahitan dimulai dari salah satu lapisan kulit berlanjut ke muskular dan lapisan parietal peritoneal didaerah jahitan dan kemudian mengikuti lapisan muskular peritoneal pada daerah jahitan tersebut benang masuk dari bagian luar, menyilang secara diagonal ke lapisan kulit dan keluar melalui lapisan kulit tersebut dan kemudian kedua ujung benang disimpul.

Jahitan ini juga dapat dilakukan dengan benang ganda jika ujung jahitan muncul darui permukaan kulit melalui jaringan sebelum dilakukan ikat simpul dalam hal delapan pola jahitan berganda tali simpul berasal dari sisi yang sama dimana jahitan tersebut mulai masuk.

Jika telah dilakukan penjahitan dengan benar dan kemudian jahitan diikat, delapan pola jahitan tunggal memiliki pola terputus yang dapat terlihat dari luar dan delapan pola jahitan ganda dapat terlihat seperti pola mattress horisontal, meskipun perubahan internalnya berbeda.

(ii) Pola Retensi (Retension suture). Digunakan untuk menjaga gauze didalam rongga luka.

(iii) Pola Tipe Staple (Staple-type suture). Dimana salah satu lapisan ditempatkan pada lapisan lainnya dan kemudian dijahit.

(iv) Penguncian Overlapping atau meluncur (Overlapping or sliding stitch). Salah satu lapisan melewati lapisan yang lainnya. Digunakan untuk menutup cincin hernia.

(v) Berbagai Pola Tendon (Various tendon sutures). Co-apting sutures, suturing splayed tendon dan sebagainya.

Alat Yang Digunakan Untuk Menjahit.

Alat yang digunakan untuk menjahit adalah jarum jahit dan needle holder (needle forceps). Tissue forceps untuk memegang lapisan selama melakukan penjahitan, gunting untuk memotong sisa benang, gunting kawat saat menggunakan benang kawat dan sebagainya merupakan beberapa alat yang digunakan.

Jarum jahit yang tersedia dalam bentuk yang berbeda yaitu lurus, setengah kurva, setengah lingkaran, tiga perdelapan lingkaran dan sebagainya. Membahas kurva jarum secara umum untuk penggunaan seberapa dalam dapat masuk ke jaringan.

Ujung depan dan ujung belakang dari jarum keduanya bersifat alus (badan jarum yang melingkar dan rata) atau ujung terpotong atau ujungnya terasah tajam (bagian ujung yang triangular).

Lubang pada ujung jarum dapat sirkular atau oval atau rektangular. Lubang jarum tersebut letaknya dekat pada ujung belakang jarum atau lebih jauh lagi atau letaknya berada ditengah dan sebagainya. Jarum yang tanpa lubang jarum atau jarum atraumatis juga tersedia. Pada jarum atraumatis benang jahit ditempelkan terhadap jarum.

Badan jarum yang lurus dengan ujung yang halus cocok untuk jaringan seperti membran mukosa, peritoneum, hari dan sebagainya.

Jarum lurus dengan ujungnya yang terpotong digunakan untuk menjahit kulit, tendon, fasia dan sebagainya dimana jaringan yang dijahit kuat dan tidak terlalu dalam letaknya.

Jarum setengah kurva memiliki setengah badan jarum yang lurus dan lainnya berbentuk kurva dekat ujung jarum dengan begitu titik kurvanya berada pada 45 derajat dengan proksimal badan jarum.

Jarum setengah lingkaran serupa dengan semi lingkaran. Jarum ini memasuki jaringan hampir 180m derajat dan cocok untuk jaringan yang dalam dan kuat.

Jarum Mayo merupakan jarum setengah lingkaran yang kuat dengan ujung yang terpotong dan mata jarum yang berbentuk bujur sangkar. Khususnya cocok untuk penetrasi kedalam jaringan yang kuat dan terletak didalam.

Teknik dalam Menjahit.

  1. Analgesik. Hal ini penting dalam hal hewan yang sensitif dan yang tidak tenang. Larutan analgesik lokal diinjeksi secara subkutan disekitar sisi jahitan melalui pemasukkan jarum kedalam luka itu sendiri.
  2. Penggunaan Needle Holder. (Needle forceps, Needle-holding forceps). Jarum yang digunakan ukurannya kecil lebih nyaman jika digunakan needle holder. Needle holder dijapit diluar mata jarum. Kurva jarum di ujung belakang dijapit oleh ujung gigi forceps dengan kata lain posisi jarum tidak berubah.
  3. Penggunaan forcep jaringan. Forceps jaringan digunakan untuk menahan lapisan luka saat dilakukan penjahitan. Dalam penggunaannya seminimal mungkin tidak menimbulkan eksesif trauma.
  4. Hindari tarikan yang eksesif pada jahitan. Jika pada jahitan terjadi banyak tarikan maka jahitan dipotong melalui jaringan atau tidak pembuluh darah ke lapisan luka akan terhambat. Tekanan benang dapat diturunkan dengan bantuan pola relaksasi.
  5. Ukuran benang. Ukuran benang harus sekecil mungkin dan cukup kuat untuk menahan tarikan. Benang yang tipis merupakan salah satu dari benang yang kecil tetapi kuat.
  6. Metode membuat tali simpul. Simpul harus diikat dan kompak jika tidak jahitan akan lepas. Pola simpul yang biasa direkomendasikan adalah Suergeon’s Knot. Nylon Knot dan Triple Knot disarankan digunakan jika menggunakan benang jahit yang tipis. Simpul Granny Knot yang biasa jangan pernah digunakan didalam operasi bedah. Perlu digunakan needle holder atau forceps untuk membantu membuat simpul.
  7. Panjang potongan ujung benang pada jahitan setelah mengikat simpul harus panjangnya tidak lebih dari satu per delapan inci sampai satu per empat inci. Tetapi jika terlalu pendek maka ikatan simpul dapat lepas.
  8. Metode untuk membuka selubung catgut. Tempatkan selubung didalam kain yang digulung dan tahan salah satu ujungnya dengan tangan. Lepas selubung dengan ditekuk. Catgut ditarik dan diluruskan sebelum digunakan untuk menjahit.
  9. Menangani jahitan. Ingat saat dalam menjahit hindari benang jahit yang terulur panjang tetapi harus di pegang dengan tangan sebisa mungkin hindari kerusakan pada benang dengan forceps saat membuat simpul jika ada bagian yang rusak disebabkan forceps maka bagian tersebut jangan digunakan untuk menjahit dan jangan menarik benang jahit terlalu kuat jika tidak kekuatannya akan hilang.
  10. Metode untuk memasukkan benang kedalam jarum. Metode yang sederhana untuk memasukkan benang kedalam jarum adalah dengan memegang benang dengan dua jari diujungnya dan dorong benang kedalam lubang jarum.
  11. Mengangkat jahitan. Saat melakukan pengangkatan benang jahit bagian benang yang keras harus dihindari untuk melalui jaringan. Pertama, bersihkan daerah luka dan gunakan antiseptik. Pegang jahitan dan dengan perlahan angkat dengan begitu sedikit bagian benang akan keluar. Setelah mengangkat jahitan larutan alkohol digunakan pada daerah tersebut untuk melindungi bagian kecil yang terbuka pada kulit yang ditinggalkan oleh jahitan.

Ligasi

Ligasi merupakan penggunaan benang jahit untuk mengikat pembuluh darah. Ligasi pembuluh darah telah banyak dilakukan pada setiap operasi bedah. Ligasi pada pembuluh darah besar dilakukan dengan baik jangan sampai terlepas. Untuk beberapa pembuluh ligasi transfiksing bisa juga digunakan.

Pertanyaan.

  1. Benang apa yang biasa digunakan untuk melakukan jahitan pada luka? Materi benang apa yang anda rekomendasikan untuk jahitan internal? Mengapa?
  2. Jelaskan keuntungan dan ketidakuntungan dari materi benang jahit berikan contohnya jika diperlukan?
  3. Tulis dengan singkat apa i) Materi benang jahit, ii) pola jahitan, iii) peraturan dalam menjahit dan faktor yang mempengaruhi kesembuhan, iv) ligasi pembuluh darah.
  4. Berikan jumlah keseluruhan terhadap tipe jahitan dan materi benang jahit untuk sapi dan anjing. Apa penyebab dari kerusakan jahitan pada beberapa operasi.
  5. Jelaskan metode menjahit untuk luka bedah dan jelaskan pilihan benang yang digunakan pada tiap situasi tergantung pada kedalaman jaringan.
  6. Tulis essay singkat mengenai materi benang dan kenapa memilih tipe tersebut dan pilihan tersebut menurut referensi terhadap berbagai metode dan penggunaannya dengan materi benang jahit yang ada pada bedah veteriner praktis.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Tidak ada komentar: